Wednesday, July 27, 2016

Tidakkah engkau dalam kerugian?

Hari bersilih ganti.. Masa berlalu meninggalkan kita.. Tidak sedikitpun ia menunggu.. Tidak seminit, tidak sesaat....

Lihatlah sekeliling kita.. Bagaimana insan memanfaatkan masa... Dgn melihat, kita dapat menilai secara umum bagaimana manusia menilai masa yang ada..... Bagaimana masa dimanfaatkan...

Jgn terhenti di situ.... Apa yg dilihat, ambillah pengajaran darinya... Muhasabah diri.. Dan pasti kita dapat melihat betapa banyaknya masa telah kita bazirkan.... Maka berubahlah.. Perbaikilah diri...

Sesungguhnya telah ku melihat diri ini sentiasa dalam kerugian....

Tuesday, July 26, 2016

UJIAN DAN PENGAJARAN...

Telah Allah turunkan untuk diri ini pada minggu yang lalu dengan sedikit ujian. Kereta sewa ku telah dilanggar tika sedang berada di parkir.

Ya... ujian yang kecil. Pon begitu terasakan diri ini terbeban dengan pelbagai proses. Masa terbuang begitu sahaja. Namun, bersyukur jua diri ini kerana semua urusan itu selesai dalam masa sehari.

Aku merenung diri ini... dgn ujian sekecil ini pun aku mengeluh.. bagaimana pula jika Allah turunkan ujian yg lebih berat. Apakah aku akan tenang menghadapinya? Atau aku kecundang di dalam lautan kemaksiatan mengikut alunan ombak mainan iblis dan nafsu ...

Allah menguji kita dalam pelbagai bentuk... bahkan kesenangan juga merupakan ujian drpdNya... tetapi, yg menjadi kayu ukur, bagaimana kita menghadapi ujian2 ini...

Ya Allah.. Ampunilah hambaMu yang lemah ini...

Dalam episod ujian ini, di samping ujian yang tidak seberapa ini, Allah tunjukkan kepada aku betapa peribadi seorang muslim itu indah. Meskipun tiada siapa yang melihat, orang yang melanggar kereta sewa ku itu, meninggalkan nota.  Menyerah diri bagaikan kambing menyerahkan nyawanya kepada serigala. Semoga Allah kekal padanya sikap takutkan Allah....

Di samping itu juga,  mungkin Allah ingin membuka mataku kerana dengan malu aku mengaku bahawa aku mempunyai tanggapan negatif secara umum kepada orang Arab. Sikap mereka, keangkuhan dan lain2. Semoga Allah mengampuni diri ini kerana sikap syak wasangka dan bersangka buruk yang semestinya di larang dalam Islam.

Allahu 'alam

Wednesday, July 20, 2016

PENGALAMAN GURU TERBAIK

Aku merenung rak buku koleksi peribadiku. Dalam aku melihatnya, mataku terhenti pada sebuah buku bertajuk ‘Pengalaman Guru yang Terbaik’ karangan Dr Aidh Abdullah al-Qarni. Tidak perlulah aku pekenalkan lagi penulisnya kerana aku baru sahaja memperkenalkan peribadi ulama’ yang hebat ini secara umum pada postingku yang sebelum ini.

Pengalaman guru yang terbaik…. Ya, aku sememangnya bersetuju 100% dengan kata-kata ini. Dan aku rasa anda juga demikian. Samada ia pengalaman manis maupun pahit, ia mampu menjadikan kita insan yang lebih baik di masa selepasnya….

Aku, sepertimana manusia yang lain telah melalui pelbagai frasa hidup. Ada manis, gembira, takut dan tidak kurang juga sedih. Walaupun begitu, aku tau bahawa pengalamanku masih kurang. Usiaku masih dikategorikan muda, dan masih banyak yang perlu ku pelajari…..

Apa yang ingin aku ketengahkan di sini adalah, kebanyakan kita tidak sedar bahawa pengalaman yang kita lalui boleh menjadikan kita seorang yang lebih matang dan seterusnya berjaya dengan cemerlang di masa hadapan.Sehinggakan ada dikalangan manusia ini, berputus asa dalam hidup mereka. Dan inilah salah satu sebab gejala bunuh diri berlaku.

Bagi mereka yang sedar akan peri pentingnya pengalaman hidup, mereka mampu mengubah hidup mereka. Mereka mampu mencapai kejayaan. Bahkan kejayaan yang mampu di capai itu, mungkin tidak pernah kita bayangi sebelum ini. Ia akan menjadi lebih baik, jika perjalanan kita ini, ditetapkan satu misi dan visi yang kemudiannya kita kemudi ke arah itu….

Contohnya, kebanyakan usahawan yang berjaya kini pernah melalui kejatuhan sehinggakan ada di antara mereka muflis. Namun, kerana mereka mempunyai misi dan visi, mereka tidak mengalah dengannya. Tetapi mereka semakin bersemangat pula dalam mencapai cita-cita mereka…

Dan contoh yang terbaik, adalah perjuangan Nabi yang kita cintai iaitu Nabi Muhammad saw dan juga para sahabatnya ra. Kalau kita membaca sirah, kita akan dapati perjuangan Nabi kita ini ada pasang dan ada juga surutnya. Misalnya, peperangan yang dihadapi umat Islam, ada yang menang dan ada juga yang kalah. Sememangnya itulah fitrah perjuangan manusia. Inilah salah satu fiqh sirah yang boleh kita terapkan dalam kehidupan kita.

Akhir kata, jadikanlah pengalaman itu sebagai guru dalam membentuk perjalanan hidup yang lebih baik. Maaf, aku tidak setuju dengan pepatah, ‘ buang yang keruh, ambil yang jernih’…Pada aku, gunakanlah yang keruh maupun yang jernih sebagai satu aset dalam membawa diri kita ke tahap yang lebih baik.

Allahu ‘alam

Tuesday, May 6, 2014

ASAM GARAM KEHIDUPAN BERUMAHTANGGA....

Susah senang bersama.. perit jerih dikongsi bersama…kegagalan diharungi berdua…kejayaan di sambut dgn kesyukuran… itulah dia hakikat hidup berumahtangga yang sepatutnya… walau apapun jalan cerita telenovela alam perkahwinan kita, semuanya itu satu kenikmatan yg tidak dimiliki oleh org yg belum berumahtangga…. Setujukah anda???


Friday, January 3, 2014

Tanda tanya sebuat kehidupan....

July 5 - FB

Setelah 2 bulan di perantauan, tidak sedikit juga pengajaran hidup yang aku perolehi. Ada yang gembira, seronok dan tidak lupa juga ada yang menyakitkan… Apapun, itulah lumrah kehidupan… bahkan, jika hidup ini umpana garis yang lurus, boleh jadi kita megharapkan kesudahan yang cepat memandangkan bosannya perjalanan hidup….

Apapun, hidup ini satu tanda tanya… kita hanya mampu merancang… tidak ada satu pun yang mampu kita tetapkan…semuanya datang daripadaNya….. Sebagai insan, kita menerima seadanya dgn hati yang tenang, tabah dan sabar…..

Setelah aku pulang, aku telah menanam azam yang baru…. Antaranya, aku ingin sambung menulis sepertimana dulu aku rajin menulis… yg membezakan, dulu aku lebih kepada artikel fakta…. Kini aku rasakan, aku ingin menulis sesuatu yang ringan, yang keluar dari hati yg ikhlas…. Jika tidak memberi apa2 manfaat kepada org lain, setidak-tidaknya, tulisanku menjadi bingkisan memori untuk diri sendiri yang barangkali akan aku tatap di hari tua nanti…

Azamku yg kedua, adalah meluangkan sebanyak masa yang mungkin dgn keluargaku….. sebelum ini, aku kurang memberi didikan kepada anak2… aku lebih menyerahkan kepada sekolah dan ibu mereka… aku lebih banyak bermain dgn mereka berbanding mendidik. Sedangkan tanggungjawab suami juga utk mendidik anak2… tp kini, aku akan menetapkan masaku setiap hari untuk mereka… mengajar dan mendidik mereka semampunya… masih belum terlambat utkku. Moga aku mampu istiqamah….

Buat isteriku, beri aku peluang utk memperbaiki diri ini… meskipun pada lidahmu, aku sudahpun memadai… tetapi aku tau, kau inginkan lebih dari diriku ini….. Kerana setiap insan inginkan kesempurnaan…. Itu fitrah manusia…. Meskipun kita tidak akan mampu mencapai kesempurnaan, setidaknya kita menuju ke arahnya…. Aku akan cuba menjadi suami mithali… bukan pada sudut pandangmu sahaja.. tetapi yang lebih penting, dari sudut Sang Pencipta kita…. Allah yang Maha Esa…

Buat Umi dan Aboh, menjadi azamku juga memperbaiki hubungan kita. Ya, sememangnya diri ini lain dari yang lain… lebih menyendiri seolah menjauhkan diri… tetapi percayalah, tiada niat utk mengasingkan diri… insya Allah, akan ku cuba sebaik mungkin… mencari masa utk diluangkan bersama… kerana ungkapan ‘tiada masa’ hanyalah alasan semata…..

Akhir kata, izinkan diri ini memperbaiki diri sendiri…. Agar aku menjadi insan mithali….. kepada semua, ingatlah, tiada guna penyesalan setelah terlambat…… telah ramai orang meratap akan pemergian sesuatu atau seseorang. Mereka menyesal kerana tidak menghargainya tika semua itu ada… tp semuanya telah terlambat… Oleh itu, rebut peluang tika ianya masih hadir…

'Siapakah aku? Di manakah aku? Apakah matlamat hidupku?'

June 21 - FB

Jgn di sangka air yg tenang tiada buaya... jgn juga di nilai luaran semata2.... spt durian yg diluarnya berduri tajam, tetapi di dalamnya manis.... begitu juga manusia... luarannya nampak gah tetapi di dalamnya tiada apa melainkan hati yg rosak... sama juga suami dan isteri... suami di luar nampak begitu hebat, akhlaknya, penampilannya, percakapannya, semuanya hebat... tetapi di kala di rumah, isterinyalah yg menjadi pemegang rahsia terbesar akan hakikat suaminya itu......begitu juga kalau di luar zahirnya seseorg itu tampak susah, miskin, merana tetapi di dalam sudut hatinya, tidak mustahil dia antara org yg paling bahagia dan tenang. Semuanya subjektif... pokoknya, jgn cepat menilai individu lain... nilailah diri sendiri.. krn menilai org lain tidak dapat memberikan apa2 manfaat. Tp nilailah diri sendiri.. muhasabah diri.... tanyalah kepada diri sendiri... 'Siapakah aku? Di manakah aku? Apakah matlamat hidupku?'

Melodi kehidupan....

June 21 - FB

Aku merenung jauh merentasi masa. Cuba mengambil ikhtibar dan pengajaran atas apa yg telah di lalui setakat ini... ya, kehidupanku tidaklah seperti garis yg lurus... sebaliknya pelbagai rintangan dan halangan yg perlu direntangi.... pun begitu, aku pasti setiap yg di dugaNya ke atasku, adalah sesuatu yg mampuku hadapi... sesungguhnya Dia maha adil. Tidak dibebani seseorg insan melainkan insan itu mampu menghadapinya...

Aku cuba juga melangkau sempadan hidupku... aku melihat insan lain.... tiada bezanya.... semuanya ada cabaran dan dugaan yg tersendiri